September 21, 2008

One expensive craving...

Finally, setelah empat kali gagal liburan, berangkat juga mid August kemaren kita bertiga ke Jakarta. Salah satu pasalnya sih, gara-gara aku yang ngidam pangsit GM :D. Tapi juga, terus terang butuh juga nih sama yang namanya refreshing. Penat rasanya di rumah mulu. Sumuk pula. Padahal AC serumah diidupin semua 24/7. Juga pengen 'cuti' rasanya dari kerjaan sehari-hari. So, walaupun cuma tiga minggu, berasa banget deh liburannnya.

Hari-hari di Jakarta diisi apalagi kalo bukan wisata boga. Pertama dateng, kebetulan lagi pas acara tahlilan setahunnya Papi (udah setahun aja, ga berasa. Apalagi, rasanya Papi tuh masih ada aja), jadi for dinner, bakso mami n satenya Rusli. Besoknya langsung nyatronin bakmi GM. Hore, si calon baby kesampean juga dapet pangsit GM. Tiap hari beda-beda makanan. Bener2 deh si calon baby yang ini indulged banget.  Ga heran, 2 minggu di Jakarta beratku naek 5kg.



Yah, emang yang namanya orang kan beda-beda. Wong dari dalem perutnya aja kelakuannya udah ga sama. Waktu Rafi, jarang deh ada rasa kelaperan. Jadi dari akunya aja yang merasa harus makan, karena saat makan, kok porsinya sedikit amat, terus udah ga mau lagi. Jadi makannya diseringin, walaupun dikit. Pas Rafi juga sering mualnya tapi dengan minum air aja or kunyah yg asem2 or manis dikit udah ilang.

Nah yang ini... Jangan tanya. Tiap bentar minta makan. Kalo ga makan, langsung aku mual. Pas diisi snack atau apalah, mualnya ilang. Kalau pas makan, rasanya pas, yang tadinya ga selera, jadi nambah mulu. Tapi jangan sampe kepenuhan, pasti mual lagi :p. Sampe malu juga sama orang. Pas ada acara makan2 waktu di Jeddah, ada yang komentar, 'Wah, Vica dari tadi piringnya ga lepas-lepas'... Hihihi, meringis deh gue, tapi ya tetep aja ngunyah. Makanya, tante Diah sampe bilang, aku tuh tipe hamil ngebo. Makan banyak tapi geraknya males :p.

Tiga minggu rasanya bentar banget. Mana juga ada beberapa urusan yang harus diselesein. Mau ketemu orang juga jadinya gagal mulu. Habis, namanya juga kita cuma visit, yah, kalo orang2nya pada sibuk, males juga mau bikin janji. Malah ada beberapa sodara yang akhirnya ga sempet kita kunjungin. Padahal udah direncanain harus disempetin. Sayang, time flew.

Untukku sih yang penting mission accomplished. My cravings on pangsit GM and bubur ayam kampung udah terpuaskan. Mahal juga nih calon baby yang ini. Ngidam aja sampe harus terbang ke Jakarta.

3 comments:

  1. Wah, adenya Rafi kayaknya bakal nerusin keturunan Mukti, GEDHE, hahahaha....
    Syukurlah Vic, toh nantinya lu ngga pusing2 lagi kasih makan kayak waktu Rafi. Asal jangan nanti adenya Rafi maunya makan bakmi GM aja, bisa2 jadinya An expensive Baby Feeding deh...

    ReplyDelete
  2. Setuju ama wangge. Kayaknya sih adeknya Rafi gak bakal susah makan yaaa.. ngomong2 yg lebih craving GM itu si baby apa emaknya? alesan lo doang kali ke mukti biar dikasih ke Jakarta, hehe..

    ReplyDelete
  3. Amiin 33x... Insya Allah, adiknya Rafi ga susah makan deh ah (bener2 berharap :)). Kl bakmi ayam udah belajar cara mbuatnya, tapi kalo pangsit GM, wah, masih harus mudik dulu buat nyicip. Heaven banget deh kalo wisata boga di Indo (walaupun skrg harga2nya bikin kantong terkaget2)

    ReplyDelete