April 2, 2012

BANK Bing Bung yok, Kita Bingung

worradmu / FreeDigitalPhotos.net
Sudah seminggu lebih nih kayaknya ga sempat nulis di blog. Alhamdulillah, karena buku Bunda of Arabia sudah terbit, jadi kami langsung menyerahkan nama-nama para pemesan ke si penerbit buat dikirimkan bukunya. Nah, pas urusan tagih menagih nih, teman-teman di Indonesia pada memesan kalau bisa Bank A ya, atau Bank X ya. Haduuuh... Urusan kecanggihan bank kok dari dulu ga berubah sih. Tetap aja sama. Ngerepotin nasabah.

Kalau mau transfer antar bank yang berbeda pasti kena transfer fee. Kalau mau ambil duit dari ATM bank yang bukan bank kita, kena withdrawal charge. Haduuuh. Jaman udah berubah bapak-ibu bankers. Kok bisanya cuma narikin duit kecil-kecil aja sih dari nasabah. Selain itu kok masih tega buat antrian untuk ambil duitnya sendiri. Ga efisien pula dengan adanya ATM berbagai macam bank berderet di satu tempat. Satu antri yang lainnya kosong.



Sekitar 9 tahun lalu, saat masih di Belanda, baru aku mengenal nikmatnya bertransaksi antar bank tanpa charge printilan ini. Itu pun tanpa sengaja. Saat itu, aku lagi butuh cash. Waduh, ATM bankku ga ada dekat situ. Adanya ATM bank lain. Ragu juga nih untuk ambil. Temanku menganjurkanku untuk withdraw cash di ATM tersebut.

"Lah itu ATM, ambil aja disitu"
"Yah, itu bukan ATMnya A**. Kena charge nanti gue"
"Enggak. Disini ga kena charge."
"Masak siih?", antara ragu dan butuh.
"Iya. Kalau dicharge, biar aku yang tanggung"
"Asyiiik...Bener yaa"

Ternyata benar loh. Ga ada tuh charge. Jadi ya temenku ga perlu nanggun chargesnya deh hihihi... Charge sudah cuma sekali saja yang admin bulanan itu. Udah termasuk dapat internet banking. Dan untuk transfer ke bank yang berbeda selama masih di dalam negeri, tidak kena transfer fee pula. Aduuh, senangnya. Ga kenal deh antrian untuk satu ATM. Dimana perlu duit, kalau ada ATM, bisa deh ambil. Juga kalau mau belanja, bisa berfungsi sebagai kartu debit. Of course, free of charge. Dan dapat extra benefit pula. Karena kartu ATMnya adalah Eurocard (kayak VISA Electron tapi khusus mata uang Euro di Zone Euro), aku bisa juga withdraw duit di negara lain yang sama-sama bermata uang Euro tanpa kena charge. Lumayan amaan, ga perlu bawa cash pas jalan-jalan :).

Saat pindah ke Saudi, disini juga begitu sistemnya. Namanya SPAN atau Saudi Payment Networks. Kita bisa menarik duit dan belanja dengan kartu debit, tanpa harus kena biaya administrasi tambahan. Semua sudah termasuk dalam biaya administrasi bulanan. Ga repot kan. Wong, bayar denda SAHER (speed camera) aja bisa di ATM gitu looh (eh itu emang kayaknya harus ke ATM deh :p).

Nah, disuruh lah aku balik lagi ke Indonesia dengan sistem yang ngerepotin gitu. Aduuuh.... Kayak ga ada cara lain untuk cari duit aja sih para bank ini. Padahal dari websitenya SPAN ini, dibilang dengan sistem terpadu seperti SPAN ini, bisa encourage orang untuk deposit paper money di bank. Yah ini sepertinya berhubungan juga dengan budaya orang Arab yang lebih suka pegang cash. Mau bayar laptop 3,000 sar aja pake cash, sementara aku yang bayar buku ga sampe 100 sar aja malah pake SPAN hihihi...Itu mah emang karena akunya yang paling males bawa cash di dompet. Mau ditaruh berapa pun, pasti abis, ga jelas kemana (oops).

Mana, ada nih bank, dimana aku jadi nasabahnya. Dia mau pindah sistem dan ngerubah segala macem data, eh kita nasabah yang disuruh bayar biayanya. HELLLOOOOO.... We don't ask you to change the system whatsoever. Kenapa kita yang dibebanin biaya? Kalau mau pindah kantor, minta duit juga ke nasabah? Hadeeh. Belum sempet nih tulis surat pembaca buat protes ke koran. Bingung caranya.

Untunglah di Indonesia aku menemukan bank yang memberikan fasilitas tarik duit gratis di ATM Bersama. Yah waktu itu cuma ada beberapa bank syariah yang besar, dan karena bank ini kasih fasilitas seperti itu, ya aku ambil lah. Terus profit marginnya cukup lumayan pula. Jadi ga ada lah tuh, aku antri-antri buat ambil duit doang. Cuma ya kalo mau belanja, kena charge debit cardnya. Yo wis, ga usah dipake lah tuh fasilitasnya.

Inget lagu anak-anak untuk mengajak kita nabung? Bang bing bung yuk kita nabung.
Ganti dikit ya buat judul posting kali ini. Bank bing bung yuk, kita bingung. Tang ting tung sisa sedikit yang bisa diitung. (maap tante Titik Puspa.....)

*update 4 Apr: ternyata di Saudi malah TIDAK ADA biaya administrasi sama sekali untuk current account. Weleeh...Gratis tis!

16 comments:

  1. Hahaha...iya ya..disini udah kaya makin kaya karena morotin orang susah ^^

    Lagunya kreatif deeeh! Hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, itu kan mungkin sekali trf 5000, tarik 3000, keliatannya kecil, tapi kl yg narik per hari sejuta orang? hahaha... tambah tajir deh bank, nasabah nya tekor :p

      Makasih, moga2 tante Titik Puspa ga liat hihihi

      Delete
  2. iya ya kalo di luar sini sih apa-apa karena udah jarang bayar pake cash jadi biaya-nya mungkin gak jor-joran kayak di indo yaa... Kalo di Doha, mau bayar sekolah, bayar denda bahkan bayar2an visa di imigrasi gak bisa pake cash. Jadi kalo yang gak punya rekening, bisa apply semacam kartu atm yang bisa di isi ulang. Dia ke bank bawa tu kartu trus setor misalnya 300 riyal, ntar di isi deh itu kartu sejumlah segitu. Nanti kalo udah kosong ya isi lagi. Gak ada biaya2 administrasi-nya juga.

    ReplyDelete
  3. oya? hebat bener Qatar. Disini masih bisa pake cash sih. Malah kayaknya pada seneng dpt cash, masak tempat belanja/resto gede suka mati SPANnya.
    Tapi kan yang penting tetap enak. Kl lagi butuh cash, ga perlu cari ATM banknya kita kyk di Indo heheh, apalagi kalo banknya yg bank cape antri hehehe

    ReplyDelete
  4. Seharusnya sebuah sistem itu dirancang untuk memberikan kemudahan kepada para user nya, tapi tak jarang pula banyak ditemui kendala di lapangan, apalagi bagi kita yang awam soal teknologi hehehe

    Makasih udah mampir ya mbak, salam kenal juga..oh ya untuk masalah yang backgroundnya itu sepertinya koneksi internet disana kurang cepet deh hihi, memang disana loadingnya awalnya backgroundnya coklat gelap..tapi kalo koneksinya cepet maka backgroundnya berubah jadi coklat muda, enak kok dibacanya, mungkin lain waktu bisa mampir dan baca tulisan yang lain mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang bener mas, seharusnya memang dipermudah begitu. Masak macet bukan di jalan doang, tapi sampe ke antrian ATM hehehe.

      Makasih juga udah mampir loh mas. Nanti saya coba lagi. Hehehe ini koneksinya udah 2GB msh kurang cepet juga rupanya hahaha

      Delete
  5. Gue tipe yang cuek Vic. Yaudahlah ya, kalau gue emang lagi butuh banget dan mendesak, gpp narik di bank lain trus kena charge. Begitu juga kasus transfer antar bank. Hehehehe, padahal duit gue juga segitu2nya, tapi bodo amat deh dipotong.

    Nah sodara gue ada tuh yang dia gpp akhirnya ga jadi ambil duit karena ga nemu mesin atm yang sesuai bank dia. Pernah akhirnya dia ga jadi beli oleh-oleh karena ga ada duit cash dan ogah rugi dipotong kalau narik di atm lain. Ehhh sampai Jakarta dia nyesel ga beli oleh-oleh.

    Menurut gue sih, semua ada opportunity costnya (ilmu dasar ekonomi banget yaaa).
    Ya tentu yang ideal semoga sistem perbankan di Indonesia biasa kayak di KSA, ga njelimet dan apa-apa duit.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan cuma di Saudi tp di GCC kayaknya. Sama di Eropa. Padahal perbankan Saudi termasuk baru dibanding Indonesia loh. Kan orangnya lbh suka deal with cash. Memperkenalkan konsep banking tuh challenging juga tuh bagi org2 awalnya. Salah seorang teman yang senior, malah katanya salah satu pioneer sistem kredit di sini.

      Kl lg jalan2 sih yah terpaksa dipaksa2 yah beli. Drpd ga beli oleh2 hehehe... Belum tentu kan balik ke tempat itu lagi. :D

      Delete
  6. Mana, ada nih bank, dimana aku jadi nasabahnya. Dia mau pindah sistem dan ngerubah segala macem data, eh kita nasabah yang disuruh bayar biayanya. HELLLOOOOO....

    Bank mana nih Vic? Bank manaaa? *siap bakar*

    Setelah nyicipin perbangkingan Eropa gue pun berasa ribet sama sistem di Indonesia. Emang sih kayanya sekarang transaksi online pasti pake bank B atau bank M tapi kan kalo ga punya rekening di dua bank itu lah piyeee toh.

    Eh, dulu Eurocard Deutsche Bank gue bisa digesek di Indonesia juga loh kalo belanja di mol. Gak inget sih ada charge-nya apa gak, tp kayanya ratenya sih lumayan ok. Yang heran kok di Finlandia sini gak ada Eurocard ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwk...salah satu bank syariah pemerintah Rik. Gue butuh ni bank karena ada online bankingnya huhuhu....
      Iya tuh semua yg mau bayar nanya kl ga B pasti M. Smtr udah sejak 4 thn lalu, semua rekenign di bank B udah gue tutup pindah ke yg syariah.

      Finland bukannya ga ikutan Euro ya? Sama kayak Sweden gitu? Negara2 Viking pada ga ikut2an Euro kayak UK kan? sokteu.com. Pdhl klo pake Eurocard, enak kan ya jalan2nya :p

      Delete
  7. Sekarang malah naik tarifnya mbak. Transfer antar bank kena 7500, liat saldo 5000. Ini untuk atm bersama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga asyik bgt yah liat saldo aja bayar weleh2...

      Delete
    2. Halaah... untung 50000, potong transfer 7500, pas2an banget ini aku kalo mudik buat beli GM semangkok hahaha... Makasih dah mampir mba Ika

      Delete
    3. Mak Nathalia, aku liat saldo via internet banking aja yg gratisan

      Delete
  8. betul mak, mau transfer 7500 antar bank, trus kalau mau transfer tunai lewat bank charge 6000 T_T .. klo salah pin kena denda, liat duit tinggal berapa juga di charge. Ealahh apa nabung di bawah bantal ya,,, hahahaha,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh mak Ari, sebulan aja sepuluh kali gini, abis deh 60-75rb. Mendingan sekalian aja kyk disini biaya admin 3-4euro per bulan, udah ga ditarik macem2 lagi. Nabung emas aja... *eh :p

      Delete