April 14, 2012

Farewell with Rujakan

Bukan rujaknya kita loh... (Credit)
Salah seorang teman kami di pengajian dan juga salah seorang penulis Bunda of Arabia Rabu kemarin pergi meninggalkan Jeddah for good (huhuhuhu). Sedianya kami akan mengadakan acara perpisahan dengan coffee morning di suatu kafe gitu, biar seperti madam-madam :p. Tapi dasarnya ibu-ibu rempong, akhirnya malah milih buat rujakan di salah satu rumah bunda. Alhamdulillah, bisa santai deeh.

Santainya gimana sih? Ya santai lah. Kalau kemana-mana di tempat umum ya wajib lah kita berabaya ria. Nah kalau udah masuk rumah, seperti yang diistilahkan seorang senior madam Jeddah, langsung deh ibu-ibu pada buka tenda. 

Maklum, sebagai muslimah, kan kita tidak dilarang buka-bukaan kerudung di depan sesama perempuan. Makanya disini salon pun banyak. Dan dilarang banget pria-pria masuk ke dalam salon perempuan. 

Hmm, kenapa dari rujak jadi ngomongin nyalon?

Back to topic. Nah, seperti biasa kalau mau ada acara makan-makan, pasti langsung di blackberry group ramai mau bawa macem-macem deh. Ada yang mau bawa kiwi, strawberry, duren...(dureen??!!!). Tapi ternyata semua itu dusta belaka. Ampun deh ibu-ibu niiih. Sementara karena aku kurang suka rujakan, yah cuma menawarkan bawa diri. Tapi bukan buat dirujak dong.

Pada hari Selasa itu akhirnya kami datang membawa berbagai buah rujak beneran. Eh ternyata di sini ada loh BENGKOANG en KEDONDONG. Juga mangga muda. Heaven banget tuh bagi seorang ibu yang kebetulan lagi hamil muda. For me, heaven banget nemu bengkoang n kedondong. Sudah lama kali aku tak makan itu dua buah. Jadi walaupun tadinya aku ga niat rujakan akhirnya turun tangan ke dapur juga deh. Bikin bumbu khusus Vica yang ga doyan sambel. Inget kan posting ini. Ngulekin deh gula jawa sama tamarin. Kurang seger dan pas rasanya sih dibanding dengan pakai belimbing wuluh. Tapi kalau mau belimbing wuluh, nunggu metik di Jakarta dulu kali yeee....

Seorang teman ikutan mencocol bumbuku. Lah kok ga pedes, katanya. Sementara konon katanya di antara ibu-ibu ini beredar gosip, kalau si empunya rumah, bumbu rujaknya over the top pedesnya. Hahaha, wong, ini aku buat sendiri, khusus. Lumayan lah setelah kenyang makan rujak dan beberapa makanan lain, kami sempat berharu biru sejenak dengan yang mau pergi.

Selamat menempuh hidup baru ya bu. Semoga sukses dan barakallah selalu, juga untuk kita semua yang ditinggalkan. Farewellnya bukan forever kan. Alhamdulillah, nanti ada tempat buat diinepin deh kalo jalan-jalan ke negara barunya hehehe...

4 comments:

  1. Pasti meriah nih ngumpul2 sambil rujakan yak?
    Kapan ya aku terakhir makan rujak *halah*

    Fotonya mana mbak? aku kan kepengen liaaaat >_<

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa. May biasalah sambil motong sambil ngobrol. Untung jari ga kepotong.. Tapi utk foto ibu2 pada buka tenda mau dipoto rempong dulu cari kerudunngnya hahaha... Nanti deh diupload foto satu2nya hihihi...

      Delete
  2. Senengnya bisa rujakan....serasa pulang kampung ya mbak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya alhamdulillah. Coba tambah lagi ada jambu air. Pasti aku buat bumbu bnyakan deeh.

      Delete