March 14, 2009

A-C-I dong!

Saat lagi mencari laundry instruction di celana Zara, kutemui tulisan 'made in Indonesia'. Wah, akhirnya. Ketemu juga Zara buatan Indo. Bosen juga ngeliat baju2 dari merk satu ini isinya buatan Bangladesh, India, or Morocco. Soalnya, dengan memposisikan diri sebagai merk trendy dengan harga terjangkau, kemana lagi mereka membuat barang kalau tidak ke negara2 'miskin'. Tapi kok, jarang ya, made in Indonesia?

Tapi lucunya, kalo orang Bangladesh (atau Pakistan ya tu?) seneng melihat nama negaranya terpampang di baju2 berbagai merk seperti Next, Mango,  Zara dll, beberapa teman disini merasa 'sayang' (kalau bukan malu) pakai made in Indonesia. Sempet juga agak kemakan omongan, iya yah, udah jauh2 kok made in Indo juga. Tapi suamiku saat tau ada barang buatan Indo, malah mau diborong. 'Itung2 bantu orang Indonesia'

Jreng! Baru nyadar, bener juga, selain bangga buatan Indonesia dipake brand international juga bantu majuin industrinya. Kalau bukan kita di luar negeri yang ikut membeli, nanti malah dikira produk indo jelek, karena ga laku. Lah, bagaimanapun juga, orang Indonesia termasuk banyak kan di luar negeri.



Sebenernya kalau menurutku, bukan produk jelek yang jadi masalah. Kualitas sih ga kalah dengan made in negara2 lain yang udah disebut di atas.

Terkadang, yang aku liat, adalah orang Indonesia malu dianggap orang Indonesia di negeri orang (baca di Arab). Jadi karena malu jadi orang Indonesia, malu juga pakai produk sendiri. Hiks! Kapan majunya indonesia.

Kenapa sih? Menurut gosip2an ibu2, karena mostly, kalau orang Indonesia di Arab dianggap hanya jadi maid or driver aja. Hayooo, yang di Indo aja juga suka mikir kan, aku disini ngapain kalo bukan jadi TKW. Hahahaha... Apalagi yang ga begitu kenal. Kasian deh mamiku. (That's another story)

Ada juga yang prefer dianggap orang Filipin, Malaysia atau malah orang Arab??? Pernah kemaren ke warung, ke kasirnya yang jelas2 tampang indo, aku tanya, 'Berapa jadinya', dia malah jawab pake bahasa Arab. Lah guenya yang bingung.

Dan memang orang sini juga suka merendahkan orang Indonesia. Seringkali aku dianggap orang Filipin. Bukan karena aku ga pake jilbab en bertampang Menado, tapi karena aku berbahasa Inggris. Pas tau aku orang Indonesia, heranlah mereka, kok aku bisa bahasa Inggris. Awal2 aku sempet ngotot, 'Lots of Indonesian can speak good English'. Tapi lama2, kalo ditanya 'Indonesian? No Arabi?. 'Nope, English'. Karena kata seorang teman, ternyata orang Arab banyak menganggap orang Indonesia pasti bisa berbahasa Arab dan jarang berbahasa Inggris.

Tapi menurutku, kalau kitanya ga pede membawa identitas diri, gimana orang lain mau menghargai kita toh? Padahal kita bangsa yang besar, kenapa harus nunduk2 sama orang lain. Sekadar info, disini banyak TKI kelas kakap. Ada yang jadi department head di bank besar, ada yang di IDB, belum lagi yang jadi chief accountant di hotel, atau IT programmer, or manager di international restaurant chain. Panjang lagi daftarnya. Namanya aja TKI. Lah singkatannya kan memang Tenaga Kerja Indonesia, bahasa inggrisnya ya Indonesian expats. :D

Selain itu, mikir juga, apakah produk Indonesia kurang bergema di luar negeri, karena orang Indonya sendiri juga malu pakai produknya. Atau produsen mikirnya, pasar di Indonesia saja sudah cukup besar untuk digali, untuk apa cari keluar.

Terus terang, kemaren aku sirik abis liat Bonia buka cabang baru. Lah, kapan Indonesia ngedepanin luxury brand? Di Bandung banyak tas2 bagus macam Bonia. Kenapa harus kalah sama negeri jiran. Coba aku cukup modal, pengen deh ajak merk2 di Indo untuk jajal kemampuan di luar negeri. Seperti misalnya Mexx, yang establish kan orang India di Belanda.

Atau sebenernya sudah banyak international brand asal Indonesia, tapi akunya aja yang kuper. Moga2 memang karena akunya aja yang kurang gaul :D.

Ayo, mulai lagi ACI, aku cinta Indonesia.

7 comments:

  1. Nice one ! Justru seharusnya kita ngejer2 produk Indo ya di Luar negeri. Cuma karena udah ada prejudice quality control kita berantakan si...nasib-nasib

    ReplyDelete
  2. ah iya banget, kelihatan kok kalo kita ga pede pasti orang gampang nindas.

    kalau kita pede, orang juga mikir beberapa kali untuk meremehkan kita.

    sayangnya, banyak orang indo (terutama yang krudungan) udah takut dan ga pede duluan dikira teroris kalau masuk ke negara2 barat.

    jadilah, akhirnya mereka juga curiga karena itu orang kelihatan banget self concept nya low.

    ReplyDelete
  3. Emmy: iya, pede kan bisa keliatan dari gesture kita.

    Alhamdulillah tahun 2011 pertama kali ke Eropa berkerudung. Orang cuek aja tuh. Maksudnya gw masih merasakan perlakuan yang sama dengan sebelum gw berkerudung.

    Jadi emang bener, orang normal akan memandang kita berdasar gimana kita memandang diri kita sendiri.

    ReplyDelete
  4. Alhamdulillah gw juga.
    Walaupun cuma ke tetangga doang (Singapura, Hong Kong, Macau, dan pinggiran Cina a.k.a Shen Zhen), tapi gw ga pernah masalah di imigrasi.

    Padahal udah pada nakut2in katanya yg pake jilbab diribet. Lah, selagi kita jelas mo ngapain dan bukan gelandangan di sono, kenapa takut? apalagi tiket balik udah di tangan.

    Malahan waktu di Hong Kong gw "diselamatkan" emak-emak asli sono. Dia waktu itu ngotot ngelarang gw makan Beefburger McD, yang ternyata bukan beef :(

    ReplyDelete
  5. Sebetulnya byk produk berkualitas asal Indonesia.. Hanya saja sdh menjadi anggapan buruk yg melekat dlm benak masy bhw produk domestik lbh jelek dibanding produk luar.. Sdh saatnya saat ino pemerintah menggalakkan lg kampanye utk memakai produk asli buatan Indonesia..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mak. sayang banget kan. Padahal buatan kita dipercaya sama brand2 terkenal loh. Makasih ya udah mampir

      Delete
  6. Aduhh abis baca ini aku merinding hihii, langsung browsing" tas" 'indonesia' yang kece" kalo gitu hehehe... thankyou info dan pencerahannya mba, salam kenal:)

    ReplyDelete