November 1, 2007

Pembeli adalah "Raja" ??

Seorang teman Belanda yang baru pulang dari Amerika mengeluh. Katanya orang Amerika (Serikat) bermental "tipping". Sedikit2 harus keluar tip, naik taksi sampai makan di resto. Lain dengan teman dari Amerika (Serikat) yang bilang pelayanan di Belanda payah. Yang lelet, yang kurang senyum, ga tanggep dll, dsb. Aku cuma bisa manggut-manggut. Habis kalau disini emang kalo makan di kaki lima or resto biasa (not the fancy ones) emang pelayanannya yah gitu, biasanya cuma minta "Mas, ga pake lama ya". Abis makan, ya langsung pergi, ga nerusin ke "een kopje koffie" dulu sampe berjam-jam.



Tapi ngomongin soal servicing itu loh, kan katanya di Indonesia ada istilah Pembeli adalah Raja. Kayaknya setelah membaca banyak surat pembaca yang berkeluh kesah soal pelayanan berbagai macam produk dan jasa, serta mengalami sendiri, kok sepertinya lebih cocok slogan itu diganti dengan "Pembeli adalah Sapi Perah".


Pernah ga sih belanja di supermarket, trus liat harga di rak beda dengan di kasir? Pasti pernah. Wong aku aja ngalamin sampe lebih dari 3 kali kok di supermarket yang berbeda. Sayang kalo disini tidak sportif. Kesalahan mereka untuk tidak mengganti harga dilimpahkan ke pembeli. Bukannya masalah uangnya, tapi merasa ditipunya itu loh. Sementara, di Belanda aku juga sering kena masalah seperti itu, biasanya saat periode promo berakhir, besoknya harga promo belum dicopot. Tapi mereka sportif mengakui kesalahan, dengan cara menggantikan selisih harga antara rak dan kasir.Salah satunya saat belanja sama Mami. So gimana emak tersayangku itu ga merasa berkesan banget, coba. Akhirnya beliau malah nyesel, kenapa tadi cuma beli dikit mayonaisenya. (Weleh, udah beli 8 botol gitu loh, berat bawanya, maam!)

Waktu di Arab, modelnya setengah2. Mereka mengakui harga yang lebih mahal karena katanya promosi sudah lewat. Tapi karena aku complaint karena di Belanda biasanya dikasih harga yang masih tertera, si customer service managernya kasih kembali selisihnya. Mungkin kalo bukan urusana ama manager, ga dikasih kali ya.

Belum lagi kalo soal kartu kredit. Pengalaman orang di suatu koran sama dengan yang aku alamin. Selama beberapa minggu disini, nerima telpon collector dari beberapa bank untuk orang rumah yang berbeda, ngerasain "sopan"nya mereka. Padahal yang dituju bukan aku yang cuma terima telpon. Trus nyebelin lagi, mereka tuh nagih, kayak orang gila. Bayar rutin, tapi dibilang ga mau bayar. Malah pernah mami dikirain udah ga di alamat yang sama, padahal tagihan cuma 1juta. Amit2! Rumah di Setiabudi aja 1m2-nya udah 7jt, masak cuma gara2 tagihan 1jt, mau kabur. Ga mikir yah. Coba deh, pas di mall2, gencar amat nawarin kartunya.   


Bukan cuma itu aja sih. Pelayanan telekom/internet, public service, sampai parkir. Tapi masak isinya posting kali ini my complaints mulu. Ga asyik!

Yang asyik dari pelayanan di Jakarta yah delivery makanan. Di resto cepet gitu dikasihnya, ga sempet lama kelaperan. Terus customernya juga ngerasa kalo resto penuh, ditungguin orang, mau beranjak pergi. Pokoknya kalo istilahnya Andre "GPL" (ga pake lama).

Duh, kok ke Jakarta yang ada complain mulu sih. Yang harga2 naek, semua serba mahal, n mutu servis ga sesuai dengan harganya. Mahal untuk ukuran tinggal di Arab. Bayangin, harga kebutuhan hidup disana sama disini hampir sama. Berasa banget ga sih, untuk turis dadakan kayak gue gini.

Heran juga, gimana kebanyakan orang2 tuh bisa hidup dengan high living cost gini dengan gaji yang rendah. Sementara pejabatnya sibuk rebutan kursi GPM (ga pake malu). Oh Endonesiaku...


Capeeee deh!

No comments:

Post a Comment