December 15, 2012

And in between posts...these things happened

Malu juga ya, liat blog hampir sebulan ga ada isinya. Sebenernya draft udah ada buat nerusin tulisan Vienna, eeh, pas lagi asyik-asyiknya nulis tiba-tiba pengen masukin suatu foto memorabilia, which is Vienna Card. Ternyata itu kartu, pas dicari ga ada. Kebiasaan kan, pas lagi ga nyari, nongkrong dia di kamar. Seharusnya kalau lagi asyik nulis, ya terusin aja dulu. Soal foto pemanis ya belakangan aja.

Anyway, in between posts akhirnya sebulan yang lalu, aku memberanikan diri untuk membuka online shop sendiri. Lah emang selama ini??? Iya ni. Selama ini, karena mikirnya bawa barang hand carry, jadi ya cuma bisa setahun sekali mudik bawa barang. Karena itu aku titipin barang jualan ke onlineshopnya sepupuku. hehehe.. Ganggu aja ga siih. 

Ngegabungin fotonya cupu banget yaak
Kalau untuk jam Swatch bisa lah nitip-nitip orang umroh. Tapi kalau barang IKEA en hasil hunting sale, mending bawa sendiri kan. Masak nitip? Akhirnya bismillaah aja aku buka toko. Moga-moga kiriman pertamaku ini lancar dan cepat, aamiin. Kalau pas kebetulan lewat fesbuk, buka-buka dong ni tokonya. Namanya Le Carrousel dan ada juga pagenya Le Carrousel Shop. Diadd en dilike dong hahaha... Nagiih...

Milih nama juga bikin riweuh loh. Tadinya mau gabung-gabungin nama anak-anak. Terus cari yang berbau Arab gituh. Eh entah kenapa tiba-tiba muncul ide pake nama Carrousel. Kenapa? Karena barang yang ditawarkan macem2. Mulai dari IKEA, Swatch, branded bags, batik bags sampe karpet pun ada. Tidak lupa baju hasil sale hunt. Sama lah seperti sebuah karusel alias komidi putar, yang isinya macem2. Tapi themenya adalah yang ditawarkan semua original dan trendy. Cieeeh...Kebanyakan baca majalah gini niih.



Lalu ada ultah anak-anakku yang diisi dengan si mommy sibuk bikin kue. Dan akhirnya kusadari, meamng kayaknya aku ga bakat banget keterampilan tangan :(. Hiasan ancur-ancuran. Kepikirannya en idenya udah ada, tapi pas realisasi kok tidak sesuai huhuhu....

Untuk si mas bikin kue bentuk mobil. Tadinya cuma mau bikin pake buttercream doang icingnya. Eh, karena si kue harus dipotong-potong, buttercreamnya ga asyik banget jadinya. Malah kotor karena nyampur kue coklatnya. Akhinrya sekejap bikin fondant. Alhamdulillaah, kali ini berhasil fondantnya. Jadi ketutup deh si mobil. Trus ngeriasnya kok ga cantik banget ya kayaknya. Emang kurang estetis deh kalo jadi designer huuft.



Buat si princess, bikin Hello Kitty. Ternyata ga ta perhatiin kalo cetakannya jomplang sebelah, karena si pita bikin loyang bagian kanan lebih nonjol dari yang kiri. Waaah, baru sadar setelah setengah mateng. Mau digoyang lagi biar rata udah ga bisa. Ya sudah, peyang lah si Kitty. Terus, coklat putih yang ada, susah banget meltingnya. Selain itu, pas lagi masangin oreo dibubuk buat di idung si Kitty, eh, terbang dia. Jadi mukanya si Kitty jadi item sebagian. Sementara ganache udah abis. Jadinya, agak ancur2an deh di bagian muka. Hiks. Tetapi alhamdulillaah, kue red velvetnya laku keras. Soalnya cream cheese frostingnya enak beneer. Btw, aku lupa itu resep darimana ya. Huaaa, lupa nyimpen.


Nah, setelah itu ada lagi. Tulisanku tentang Idul Adha di Madinah masuk Republika di rublik Leisure: Jalan-Jalan Religi tanggal 4 Desember kemaren. Alhamdulillaah... Seneng juga ya masuk koran pertama kali. Ini juga hasil kompornya Jihan Davincka yang pencetus ide Bunda of Arabia. Saking senengnya sampai lupa kasih nomor rekening. Jadi kalau ada yang tanya, dapet berapa. Belum tauuu hahaha...

Tulisan aslinya tuh sebenarnya dari post Kapan Lagi Idul Adha di Madinah. Tapi kepanjangan dong tulisannya. Soalnya perlunya cuma 4500 karakter (bukan words loh). Akhirnya, sebelum dikirim, aku potong-potong dulu. Ternyata setelah muncul masih ada juga dipotongnya. Ya iyalah, aku ngirim agak-agak lebih dari 4.500 karakter. Habis bingung ngeditnya. Hasil editan profesional yang udah terbit mah keren :D. Nyambung aja gitu.

Gara-gara ini, one of my BFF bilang, bikin aja kayak Eat, Pray and Love, tapi kalau untuk aku cocoknya, Eat Pray and Shop. Gubraaak! hahaha... Emang deh si neng Henny mah tau gue banget dah. Tapi jadi kepikiran. Lucu juga kali yaaa.. Dan sejuta ide dan pikiran pun tercetus bagai lampu di atas kepala. Cuma karena mikirnya pas lagi jadi cinderella alias kalo ga nyapu ya cuci piring or jadi iron woman (nyetrika maksudnya), jadi ga kesempetan deh ditulis :p

Pengen tulisannya masuk koran juga? Kirim aja ke redaksi Republika untuk Suplemen Leisure, dengan alamat leisure@rol.republika.co.id. 

Bisa untuk rubrik Jalan-jalan yang perlu kalo ga salah 7.500 - 11.000 karakter dan kirim minimal 7 (atau 10 ya?) foto, akan muncul 2 halaman besar. Atau Jalan-jalan Religi, misal tentang perjalanan ke Mesjid apa, atau misalnya sholat jumat di negara lain, yah pokoknya yang religius sambil jalan-jalan heheh...Kalau ini minimal foto 5 biji, plus foto diri.

Ayo pada ngirim. Pengen juga sih coba ke majalah. Tapi kok ga pede. hahaha... Nunggu pede mulu, kapan pedenya :p *toyor pala sendiri*. Ya udah. Insya Allah, tulisan lain akan segera dikirimkan ke media massa. Yang penting kirim dulu kali ya, soal dimuat atau tidak, belakangan :)

O,ya narsis dulu bentar yaaa. Pamer koran Republika kemaren ini hehehe.


Demikianlah sekilas info. Moga-moga ga tertunda lagi nulis tentang travelnya. Aamiin

2 comments:

  1. Alhamdulillah, wah jauh2 ternyata bisa juga ya kirim2 artikel, keren mbak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillaah...ya bisa lah May. Dikomporin temen juga nih. Ayo May, artikelmu banyak yang bagus. Kirim2 juga.

      Delete