February 18, 2007

Doctor, doctor, give me the news...

Baru aja sembuh dari sinusitis nih. Setelah seminggu ga sembuh2 dari pilek, tiba sakit kepala menyerang. Sakit kepala berdenyut2 5 hari ga berhenti. Ampuun! Ga bisa ngapa2in deh. Tapi jadinya pengen nulis soal pengalaman berdokter2an di negeri orang sebagai consumer yang awam dunia medis. Boleh doong ah!

Agak2 shocking juga waktu pertama kali berobat di sini (Jeddah). Karena ikutan program asuransi, jadi harus datang ke RS provider. Waktu itu pas lagi sakit batuk pilek aja. Cuma batuknya ngganggu abis, n masih ga berani beli obat OTC karena masih breastfeeding. Pas di administration, ditanya mau ke dokter mana. Yah, Cuma batuk, minta GP lah. Petugas administrationnya bingung. Gue ulang, General Practioner, lah salah kali yak inggrisnya. Diulang lagi, ”General Physician? I have flu and cough” . dengan suara bindeng nan sexy. Dijawabnya “ ENT”. Lah…Kagak parah2 amat kok disuruh ke THT? Akhirnya ok lah. Ke ENT clinic deh. Pikir punya pikir, jangan2 ni rumah sakit ga punya GP? 



Lalu iseng2 lah di rumah cari2 websitenya. Ternyata beneran. Hampir di semua hospital di Jeddah yg punya website, mereka ga punya yg namanya department General yg untuk penyakit umum (maksudnya yg ada GP gitu). Ada juga General Surgery. Hmm… Apa karena ini negara kaya raya, jadi semua dokter yang tugas kesini harus punya spesialisasi. Kan banyakan dokternya expat (baca: Egyptian).

Nah, pas kemaren sakit kepala banget itu jadi masalah. Mana sih orang awam kayak gue tau penyebab sakitnya apa. Pas mulai sakit kepala minggu lalu, datanglah ke administration, bilang saya kena flu n sakit kepala. Pikir , pasti ke ENT. Eh sekarang katanya disuruh ke Internal Medicine. Apaan tuh? Setelah masuk kliniknya. Ternyata IM itu sama dengan Internist. Dikasih lah paracetamol (berasa di Belanda, ketemu paracetamol lagi) sama amoxylin yg kagak gue sentuh. Kan sok tau. Masak sakit kepala kasih antibiotic. Seminggu sakit kepala ga reda, datanglah lagi ke RS. Sekarang minta Neurolog krn di website katanya untuk yang sakit kepala. Dites2 sama neurologist, dia ga nemu apa2. Akhirnya disuruh CT Scan. Heeh??!!! What’s wrong inside my head? Gue discan malam itu juga.

Nah, baru deh kampungannya keluar. Ternyata di RS ini canggih juga sistemnya. Hasilnya bisa langsung diakses sama si dokter just minutes after the scan. Kata dr. Evas, sama seperti di hospital di US (ya ga heran kalo liat afiliasinya US-Arab). Jadi abis scan balik ke pak dokter. Trus katanya, nothing wrong with my brain, but lots of fluid inside my sinuses. Jadi dapet referensi ke ENT deh. Yah, untungnya brain gue ga physically damaged, tapi kenanya sinusitis.

Pas ambil hasil scan, tambah kampung lagi. Masih terngiang waktu di Jakarta ambil hasil scan pake photo yang B&W itu tuh. Nah ini, kok gue dikasih CD. Gue pikir utk pak dokter. Ternyata utk gue. Walah! Kok canggih men… Wong dikasih juga ga bisa baca.

Pengalaman kayak gini jadi ngingetin waktu masih di Belanda. Yang namanya mau ke dokter spesialis susahnya rek! Harus dapat referensi dari huisart (ini baru GP) baru bisa ke spesialis. Makanya yang namanya huisarts dianggap dewa sama ziekenhuis (RS) n dr specialist. Lah, tanpa mereka, mana bisa patients bypassing. At least itu kata mantan bos gue waktu internship yang kerja di ziekenhuis di Amsterdam. Kalau patientnya nekat datengin specialist tanpa referensi kayak mertua gue dulu, kena-lah dia boete (denda) dari perusahaan asuransi yang jumlahnya lumayanlah.

Mungkin sistemnya mendingan kayak di Indo kali ya. Di RS juga ada dokter umum. Jadi pasien ga bingung dulu nebak2, harus ke dokter specialist mana. Trus inget juga waktu dulu ngantor, enak boleh ke dokter mana aja. Ada juga sih perusahaan yang ngewajibin karyawan harus ke satu RS provider. Tapi tetep aja disitu toh ada dokter umum.

Anyway, yang namanya di Arab, mau pasar or hospital sama aja. Ramenya ya pas malem ....

1 comment:

  1. di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung..emang ya berasa oon bener & kayak dr kampung mana gitu pas gw berobat di Jepun juga..udah mana kendala bahasa pula..hallaahh! kalo bisa sih sebisa mgkn ngga berurusan ama dokter & RS di sini, makanya always nye-tok tuh obat2 Indo punya..ngobatin ndiri aja..heheheeee!

    ReplyDelete