August 9, 2011

Ngerasain Umroh Ramadhan



Ngintip dari lantai 2, Massa, tempat sa'i. 
Alhamdulillah, masih disampaikan umurku untuk merasakan umroh Ramadhan. Lima tahun tinggal di Jeddah, baru dua kali ini melaksanakan umroh Ramadhan. Lah kenapa? Ya, habis lebih enak puasa di Jakarta. Ga berasa puasanya heheheh...Selain itu, kalaupun mau pergi ke Mekkah pada bulan Ramadhan bawa anak2, walaaah...ga khusyu deh bener. For me personally, amat tidak kondusif untuk membawa krucils ke Haram pada bulan Ramadhan. Full house bener. Berdesakan saat thawaf ala naik KRL Jabotabek itu sudah harus dipikirkan.

Waktu pertama kali umroh Ramadhan dua tahun lalu, aku ambil di hari kedua, itupun hanya sendiri. Karena suami menugaskan diri menjaga anak. Nah baru deh enak tadi malam, merasakan santainya umroh. Walau pas sa'i agak2 kepikiran makanan, karena perut cuma diisi kurma, air en juice doang pas buka hihihi :p

Tapi memang nikmat umroh berduaan doang. Biarin aja kedorong kiri-kanan pas thawaf, yang penting ga ikut2an ngedorong. Yang biasanya puteran selesai paling lama setengah jam bareng anak2, ini selese dalam 1 jam-an. Hampir sama dengan kalo thawaf pas lagi hajian. Sa'i kita kerjakan di lantai dua yang agak legaan. Jadi masih bisa ngintip ramenya orang yang menunggu saat tarawih di halaman Masjidil Haram

Sebenarnya penuhnya Haram, sudah terlihat dari pinggiran kota Mekkah. Sebelum masuk daerah haram, di cekpoint, terlihat antrian mobil yang menuju Makkah. Ada dua kali cekpoin. Biasanya, di cekpoin ketiga sebelum masuk ke jalan dalam kota, mobil disortir. Kebanyakan traffic untuk mobil diarahkan untuk parkir di Kuday park, tempat yang biasanya untuk mengambil air zam-zam. Lapangan yang biasanya kosong, sekarang jadi lautan mobil. Berasa di terminal Pulo Gadung. Cuma ya ini isinya mobil semua :p. After parking, kita berjalan ke tempat pemberhentian bus. Bus Saptco standby terus di ujung lapangan Kuday. Dan penjual karcis (bukan calo) menawarkan karcisnya yang cuma seharga 2 SAR (sekitar IDR 4.800 atau  USD 0.55).

Alhamdulillah, bus yang kita tumpangi lega, dibandingkan bus yang baru saja berangkat yang terlihat orang berdiri didalamnya. Hmm, padahal nunggu ga sampe lima menit juga udah ada bis, ngapain juga berdesakan yak. Sebelum masuk bus, ada mobil pickup membagikan kotak makanan. GRATIS. Wah lumayan nih. Berasa hajian aja. Tapi memang begitulah adatnya disini. Karena memberikan makanan untuk berbuka menjadi pahala, banyak yang membagi-bagikan makanan untuk sekadar tajilan. Sampai di Haram pun, masih ada orang yang membagi-bagikan paket makanan.

So, kalau mau pergi ke Haram dari Jeddah ada dua pilihan yang cukup comfy. Either naik bis Saptco langsung dari Balad busstop atau bawa mobil pribadi, parkir di Kuday lalu naik bis dari Kuday ke Haram.

Lautan mobil berganti dengan lautan manusia saat menginjakkan kaki di halaman Masjidil Haram. Masya Allah. Semua orang berkumpul tumpah ruah. For safety and comfort reason, naiklah kita ke langsung ke lantai dua, untuk berbuka dan sholat Maghrib. Berdasar past experience, it's really not wise to do thawaf saat dekat waktu sholat. Masuk ga bisa, keluar pun susah. Apalagi saat Ramadhan begini.

Tajilan rame2. Cuma berani moto lantainya, ga  ke orangnya
Di lantai dua, nemu tempat walau nyempil. Ada plastik tersedia di lantai untuk menempatkan makanan. Pokoknya ndeprok bareng aja. Karena memang tidak rencana makan dan tidak mau bawa barang berat, yah, bekal dari Kuday tadi en kurma secukupnya dari rumah , ditaruh saja di atas plastik. Taunya ibu-ibu yang lain, malah mengeluarkan termos isi kopi arab dari tasnya. Seru juga. Pas adzan, langsung deh menyeruput air zam-zam dingin. Alhamdulillah, seger banget. Perut cuma bisa keiisi kurma, karena tiba2 brasa males aja makan roti yg disediakan. Big mistake heheheh....

Sehabis tahalul, rencananya mau cepat2 kembali ke Kuday, sebelum arus balik pulang taraweh penuh. Tapi alhamdulillah, masih bisa ikutan taraweh dua rakaat. Capek juga. Kayaknya ga mungkin nerusin solat lagi. Soalnya beberapa kali, terbayang whopper en kadang roast beef burger saat sa'i. Wadooh. Nature calls...

Akhirnya setelah isi perut di foodcourtnya Abraj Al Bait (ngetopnya dengan Zamzam Tower), we rushed to the bus stop di bawah lapangan Masjidil Haram. Belum rame. Karena orang masih pada baru selese tarawih. Malah banyak orang baru datang, untuk ikut qiyamul lail dan juga umroh.

Alhamdulillah, udah bisa ngerasain nikmatnya umroh Ramadhan. Friends, if you have the resources, try this sometimes... Very refreshing indeed, masya Allah.

2 comments:

  1. duhai emak.. beruntungnya dirimu mak.. bisa umrah Ramadhan... kalo dari Indonesia mihiiill bingiiittsss...
    alhamdhulilah banget bulan kemarin akhirnya bisa juga aku umrah mak.. bahagia :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang kerasa bgt deh sekarang. Dulu mau umroh cuma tinggal nunggu suami pulang kantor ihiiks. One of the things I missed from living in Jeddah. Umroh mabrur ya mak. sorry baru reply

      Delete