September 9, 2012

Cari Makanan Halal di Indonesia,Kenapa Jadi Gampang-gampang Susah?

Image dr Blog ini n Worth reading too
Saatnya mudik adalah saatnya menikmati berbagai macam jajanan khas Indonesia. Yumm... Tetapi ternyata oh ternyata, seorang teman mengajakku bergabung dengan grup FB Dukung Jaminan Produk Halal dan ada pula yang mengajak mengintip menjadi anggota milis Halal Baik Enak asuhannya Dr. Anton Apriyantono, penulis rubrik halal food di aMuslima.com. Setelah itulah ,bagaikan nonton film horor, aku menemukan new shocking fact, bahwa tak semua makanan resto besar di malls di Indonesia halal (maksudnya selain yang udah jelas-jelas serve pork n alcohol).

Seperti resto favoritku Hanamasa. Hiiks... ternyata belum ada sertifikat Halal dari MUI. Laah, tidak halalnya dimana? Tidak halalnya karena seperti kebanyakan masakan Jepang, daging yang self-serve self cook itu sudah terlebih dulu dimarinade dengan saus yang ada arak Jepangnya atau dikenal dengan nama MIRIN. Huaaaa!!!! Kebanyakan resto yang menyajikan Far-Eastern (Japanese, Chinese, Korean) food menyajikan dengan arak masing buat marinade daging atau sebagai penyedap masakan. Baik itu namanya mirin, angciu (arak/anggur cina) atau sake dan teman-temannya. Katanya sih, sertifikasinya lagi diurus. Ya udah, karena kalau sudah berpengetahuan tapi masih ngeyel, malah jadi tambah daftar dosa, mending baliknya kalo udah jadi deh tuh sertifikat.



Belum lagi ternyata belum tentu bakery memakai tepung roti dari Indonesia yang kebanyakan sudah dicap halal MUI. Tau kan pemasok tepung terbesar di Indonesia? Nah, produk dari dia ini sudah ada di halal listnya MUI. Aih kenapa juga tepung bisa ga halal? Baca aja ya penjelasannya di halalguide ini. Di website aMuslima juga sudah sering dibahas tentang titik kritis beberapa bahan makanan seperti bisa dibaca di link halal food aMuslima yang ditulis dr. Anton ini. Tapi karena web aMuslima memang ditujukan mainly untuk Muslim di negara NON Muslim (baca western countries), aku pikir, yah, ga perlu benar-benar diperhatikan kalau belanja di Indonesia. Tetapi membaca isi milis Halal Baik Enak malah membuatku parno, karena baru tau banyaknya resto yang tidak bersertifikat ternyata rawan barang haram.

Apakah jadinya aku harus merevisi salah satu kalimat di buku Bunda of Arabia, bahwa mencari makanan halal di Indonesia itu mudah? Walau memang jauh lebih mudah dari saat tinggal di Belanda, karena kita tinggal cari saja logo halal MUI, tapi kenapa tempat makannya jadi terbatas begini? Setiap mau makan di resto non Indonesian food (most Indonesian food memang tidak memakai bahan-bahan alkohol, tapi harap dicek juga tumisannya, kadang suka dikasih angciu sebagai penguat rasa), pasti nanya dulu, mbak udah ada sertifikat Halalnya belum? Dan itu di mall yaaa....

Akhirnya makannya adalah di tempat-tempat yang sudah jelas majang logo halal MUI di resto atau outletnya. Untungnya Bakmi GM sudah ada sertifikat halal. Kalau tidak, bisa-bisa ada pemandangan mengerikan, seorang emak-emak menangis meraung-raung sambil garuk-garuk lantai di depan resto Bakmi GM karena tidak bisa makan pangsit GM yang kekhasan rasa dan teksturnya ga pernah berubah dari jaman dulu.

Sayangnya, tidak semua orang dekatku mengerti kepentingan halal ini. Kenapa? Karena selain ketidak tahuan juga karena keapatisan terhadap sistem. Pernah ditemukan restoran chinese mempunyai sertifikat halal MUI, tetapi menjual menu babi. Haah?! Ini maksudnya gimana ya. Lalu, dulu sewaktu hendak mengajukan sertifikasi halal untuk katering, tidak ada pemeriksaan ke rumah oleh pihak MUI. Bahkan tidak ada formulir yang harus diiisi paling tidak tentang bahan apa saja yang dipakai. Tapi walau tidak bersertifikat halal, perwakilan dari kantor calon klien biasanya suka selain ngerasain taste, juga suka higienis tes (survey di tempat). Jadi mereka bisa langsung melihat bahan-bahan yang dipakai di dapur Cempaka Katering.

Sistem di Indonesia yang kadang dengan uang semua bisa didapat, membuat banyak orang apatis dengan sertifikasi halal. Tapi menurutku, dengan begitu, yang sudah bersertifikat halal saja belum 100% halal, apalagi yang tidak bersertifikat. Jadi ambil yang aman aja deh. At least, sudah dijamin MUI. Kalau masih ga halal juga, kita sudah transfer dosa makan barang haram ke mereka (ga mau rugi amaat).

Kalau untuk beli-beli makanan di abang lewat juga kudu hati-hati nih. Saat beli nasgor di abang-abang yang suka ngetem depan rumah, aku tanya, pake angciu ga bang. Dia bilang sih enggak sejak sepuluh tahun terakhir, dan malah menjelaskan, banyak yang pake angciu dicampur di dalam botol minyak ikan. Jadi ga ketahuan kalo itu angciu. Aiih, syereem.

Terus gimana dong menyikapi hal ini. Ya udah. Kasih extra effort lah untuk cari tempat makanan halal dan kalau ga bisa dapet, cari alternatif lain. Ga makan di tempat itu ga bikin rugi, malah bikin untung karena ga perlu keluar duit. Kalau mau makan di warung-warung, ya pilih-pilih yang aman. Insya Allah seperti aku tulis di atas, kebanyakan bumbu masakan Indonesia tidak pakai bahan aneh-aneh, so insya Allah masih aman untuk makan sate ayam, bubur ayam barito, cakwe, martabak manis. Untuk martabak manis, kan kita bisa liat sendiri bahan yang dia pakai. Ga mungkin lah cuma warung kaki lima pake tepung roti asal Jepang :p. Wallahu alam sih.

Pokoknya sekarang tahu deh, cari makanan halal di Indonesia, ternyata tidak segampang dulu. Atau mungkin karena dulu aku masih berada dalam masa jahiliyah, jadi ga ngerti bener. Asal bukan babi, berarti halal untuk dimakan. Truth sometimes hurt, but since it only hurts temporarily, I'll take that truth over anything, so help me ya Rabb.

6 comments:

  1. Untungnya kami jarang makan di resto mall mbak, gak nahan duitnya hehehehe... *ketahuan*
    Yang lebih bagus lagi, masak sendiri kali yak? ^_<

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihihi hiburannya orang mudik sih May. Cari makanan favorit yang ga ada disini. Jadinya malah kemaren merasa sedikit terpasung kalo ketemuan di mall. Lebih enak nongkrong di warung2 kaki lima aja, bisa dicek bahan2nya :)

      Delete
  2. Sebetulnya, yang ngusulin makan di PH waktu kita ketemuan kemaren itu gw Vic ... Secara elu lama banged ngga nyampe2, sedangkan temen2 yg laen udah pengen buru2 nge-take tempat, takut keburu rame. Gw yg males ribut2 soal halal sama temen2, tapi parno berat makan di resto2 yg gw ngga yakin kehalalannya, dengan desperadonya nunjuk PH yg kebetulan ada di depan mata. Padahal sih, baru beberapa hari sebelumnya gw makan di PH juga, wkwkwk .....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waktu baca PH sempet mikir lamaa...PH? Pacific Hlace? Saking bnyknya yg yg suka janjian disitu. Telminya blm ilang yak gue. Ga papa! ny. Jadi tau juga, ternyata PH resto di Indo sama seperti KFC juga lbh enak daripada di Saudi. Disini rotinya ga enak kyk kalo yg PHD (bgn delivrynya) hehehe...

      Delete
  3. Mbakvica kalau peco peco sushi halal nggak? Terima kasih.
    Mohon balesannya ya mbak

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo mba Qorri, maaf saya kurang tau mba. Saya belum pernah kesana.

      Delete