February 24, 2013

Balada si Penumpang Taksi

Bukan Silverbird, just wishing it was my car ;D
Hari ini aku menemui kesulitan transportasi. Seperti biasa Minggu adalah hari ikutan salah satu kajian di Jeddah. Tempatnya kebetulan sering di daerah Sarafiyah yang cukup jauh dari rumahku. Untuk berangkat, tentunya pakai supir pribadi doong. Tapi kalau pulang, supir pribadi harus jemput si Princess yang ga ikutan bis sekolah dan kalau bolak-balik rumah kantor sekolah ya, repot laah. Hehehe... maklum, supir pribadinya ya, suami sendiri. Sudah lumrah deh, disini tuh anak adalah majikan, sementara daddynya jadi supir pribadi dan mommy jadi babysitter sekaligus cinderella.

Waktu menunjukkan pukul 11 lewat, suami baru bisa jemput biasanya pukul 1. Sayangnya buatku kalau untuk pengajian hari Minggu ini kebanyakan ibu-ibu pesertanya tinggal di Sarafiyah juga, bahkan mostly tinggal satu gedung pula, makanya jarang yang pakai taksi untuk pulang. Jadi ya aku sering mengalami kesulitan cari angkutan pulang. Cuma kok sayang ya, kalau ga dateng. Ilmunya agak-agak susah dicari kajiannya. Karena itu bela-belain daah. Mungkin kapan-kapan, seminggu sekali, aku akan coba menulis rekapan kajian mingguan.

Nah tadi ini, timbul deh balada jadi penumpang taksi di Jeddah. Dulu waktu si lil princess belum sekolah, dengan gampangnya aku bawa-bawa dia, terus naik taksi umum yang nyetop di jalan. Walaupun banyak ibu-ibu yang punya stok nama taksi Indonesia, aku belum pengen punya listnya. Apalagi kalau tidak ada taksi, ya tinggal minta jemput sang supir pribadinya lil princess.




Masalah timbul setelah lil princess mulai sekolah, dan aku tidak punya teman buat pulang naik taksi dari mana-mana. Untungnya di beberapa acara, seperti pengajian atau arisan, masih ada teman seperjalanan yang kebetulan punya driver's list, jadi aku juga ga perlu tuh punya-punya nama-nama taksi Indonesia.

Enaknya naik taksi Indonesia walaupun agak lebih mahal, ya kita sudah percaya saja. Dan kalau ngomong juga tidak ngasal seperti kalau kita naik taksi umum seperti yang aku pernah cerita di sini. Selain itu taksi Indonesia juga sistemnya door to door. Jadi kalau kita telpon, kita tinggal bilang dijemput dimana lalu dia datang di depan gedung , dan kita tinggal diam duduk manis sampai deh depan rumah sendiri.

Ealaah, kok ya tadi siang kebetulan amaat yaaa. Enam atau tujuh taxi aku telpon semuanya ga available. Yang pertama tidak bisa karena lagi antar jemaah. Ya maklum saja. Musim umroh begini, banyak taksi Indonesia dipakai oleh jemaah untuk berjalan-jalan di Jeddah. Dan karena sesama orang Indonesia dan biasanya direkomen sama mutawif, jadi jemaah tidak terlalu khawatir akan dibawa lari. Tapi bagi mukimin, jadi berkurang deh jatah driver ;(.

Yang kedua dan ketiga, tidak bisa karena sedang antar orang dan jemput anak sekolah. Nah, tidak kalah sama di Indonesia dong. Disini, juga ada jemputan untuk anak sekolah dengan supir Indonesia, sehingga insya Allah berkurang kekhawatiran karena dijemput sama orang yang dipercaya. Biasanya para ibu yang sekolahnya sama mencharter satu taksi buat antar jemput anak. Kalau aku, karena rumahku yang ga ada temennya kemana-mana, yaa, terpaksa pakai supir pribadi untuk antar. Untuk pulang yang besar bisa naik school bus, yang kecil bisa dijemput daddynya yang pulang lunch.

Seorang bunda berbisik, "Di depan Singaparna kadang suka mangkal loh tuh taksi orang kita".
Boleh dicoba sih, tapi selain malas berpanas-panas untuk jalan kaki kira-kira 5-10 menit ke toko Indonesia bernama Singaparna itu, aku juga kurang pede saja kalau tidak kenal supir taksinya. Kalau lewat telepon kan berarti sudah pernah 'dipakai' ibu-ibu sini.

Calon angkutan ke empat, mobilnya lagi masuk bengkel dan yang kelima tidak bisa dihubungi. Akhirnya jodohku ternyata di taksi keenam. Tapi saat aku tanya, taksinya available apa ga, dia bilang mobilnya jenis hiace. Waduuh. Udah mulai takut ditolak nih, saat aku bilang aku cuma sendiri. Yup, biasanya kalau mobil besar, angkutannya juga sharing rame-rame. Alhamdulillaah, si bapak lagi kosong, jadi bersedia mengantar. Pffiuuuh...

Yah, beginilah hidup di Jeddah. Ada balada kerusuhan transportasi. Habis bagaimana? Public transportation ga reliable. Untuk naik taxi biasa yang setop di jalan, sebagai perempuan ga bakalan aku coba-coba kalau cuma sendirian. Kalau sama teman atau bawa anak sih insya Allaah ga papa. Dan kalau naik taksi Indonesia, juga harus sabar nelusurin satu-satu mana yang available. Last resort kalau pada ga available seperti beberapa minggu yang lalu? Ya, berlama-lama nungguin Prince Charming dengan kereta kencananya deeh.

Jadi intinya sih kalau tinggal di Jeddah, bila tidak punya suami siaga sebaiknya punya list supir taksi atau bawa anak buat jalan-jalan sendiri bila ada keperluan. Sementara yang lagi umroh dan tidak punya sanak saudara disini, jangan takut. Tanyakan sama mutawifnya, apa ada taksi Indonesia yang bisa dipakai buat antar jalan-jalan. Kebanyakan driver pasti mau antar jemaah karen dapet tips besar hehehe.

4 comments:

  1. emang'a di sana kagak ada kereta bawah tanah atau kaya busway gtu mba ? terpaksa harus bolak balik sendiri, aturan nyari sekolah'a yg deket, hehehe
    ngomong2 disana kalau pagi atau sore, macet kagak mba ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ga ada laah mas. Disini ada bis umum itupun cuma di jln besar n jarang lewat. Sekolahnya udah termasuk deket tuh hihihi... Nah soal lalin disini udah didraft. Tp blm dpt foto yg pas lagi... Hehehe
      Disini juga ada macet tp cuma jalan2 tertentu aja. Ga seperti Jakarta deh.

      Delete
  2. Benar-benar seperti itu ya Mba Vica kondisinya. Serem juga ya kalo ternyata list taksinya pada ga bisa trus "driver pribadi" nya juga ga bisa. Bener-bener harus nunggu ya..
    berarti masalah public transport di indonesia masih mending ya Mba? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. di Indonesia mah gampang kemana-mana sendiri. Jalan kaki kadang juga bisa. Disni kadang bukan cuma masalah fasilitas tapi kondisi alam yg panas bikin males jalan heheh

      Delete