November 8, 2013

Bingung Belanja Sepeda di Belanda

Emak n anak asyik boncengan (credit)

Ga nyangka ya mau beli sepeda tu ribet juga.

Sebelum datang ke Belanda, udah mikir ni kayaknya harus beli sepeda duluan daripada beli mobil. Tetapi ternyata tidak semudah membalikkan telapak tangan ya beli sepeda itu. Gue inget waktu dulu beli sepeda lipetnya hubby. Setelah tahu harga pasaran en kira-kira apa yang dipengenin, hubby yang memang anggota Jeddah Gowes Club, akhirnya beli se-li dengan gampangnya. Cuma tinggal cari harga yang sesuai aja.

Nah ternyata di Belanda, yah maklum, namanya juga negeri surga para cyclist, maka sepedanya juga terdiri dari berbagai macam model, jenis dan harga. Dan ternyata yang bagus harganya mahal-mahal iih. Pengennya sih cari sepeda bekas aja, tapi kan waktu itu kita belum punya internet seperti di cerita yang ini sehingga ga bisa cari di pasar barang bekas online. Akhirnya secara tak sengaja kami nemuin suatu toko kecil karena nyasar saat nyari mobile phone shop. Sebenarnya banyak sih toko sepeda di Belanda, apalagi di Amsterdam. Dan kalau mau cari murah, sebenernya bisa datang ke Centraal Station, kali aja ada yang dateng nawarin sepeda hihihi... Jangan diambil yaaa... Itu yang nawarin sepeda 5-10 euro (sekarang mungkin udah naek), biasanya para junkies yang nyuri sepeda. Kalau sepedanya ga laku atau ga dipake lagi, dibuanglah sama mereka ke kanal atau sungai. Nyebelin yaak. Idiih, namanya juga junkies en maling.



Di toko yang kita temuin itu, dia jual sepeda-sepeda lumayan murah dibanding yang sebelumnya kita lihat. Harga cuma sekitar 150-350 euro-an. Sebelumnya gue lihat di toko dekat rumah en deket sekolah anak-anak harganya yang bekas aja mulai dari 400an euro. Wuiiih!! Nah, kita mulai dong pilih-pilih, terutama warna sih. Ternyata ukuran tinggi badan kita diukur dong. Sementara untuk anakku dilihat umurnya berapa. Ada ukuran berbeda untuk tiap kisaran tinggi.

sepeda my little man

Disitulah gue kenal yang namanya Oma Fiets. Ooh, ternyata gue harus pake sepedanya oma-oma, pikir gue agak bete. Ya sudahlah, yang penting bisa dipake. Eh ternyata, toko ini hanya berfungsi sebagai workshop dan showroom. Jadi dia tidak nyetok barang. Akhirnya, kami disuruh mesen sendiri via website. Eh pegimana. Internet kita masih belum terpasang niih. Ya amplooop! Ya sudah kalau begitu nanti malam terpaksa pakai deh tuh external modem yang terbatas cuma 5MB untuk penggunaannya. Hadeeh, terus terang, baru kali ini pake internet ada maximum usagenya. Harus berhemat deh.

Kami pun berhasil memesan sepeda si jagoan cilik. Tapi sepeda gue ga jadi dibeli, karena setelah baca-baca lagi ternyata, gue melihat ada jenis sepeda lain yang mungkin lebih cocok untuk gue yaitu moederfiets. Moederfiets atau mamafiets alias sepeda emak ini emang cocok banget buat bawa-bawa barang belanjaan en si lil princess di belakang. Dan terutama sekali penyebab terbesar ga jadinya gue ambil oma fiets adalah karena dia pake rem kaki. Jadi pedalnya harus diundurin ke belakang buat ngerem dan ga ada rem tangannya. Hadeeh, ga deh, kalau harus belajar yang baru lagi.  Tetapi ternyata ukuran rodanya moederfiets banyak yang tidak cocok buat gue. Sewaktu di toko tadi, memang gue sempat diukur sama si oom-oom yang jaga toko. Supaya kaki bisa menjejak tanah dengan oma fiets, ukuran sepeda gue harus sekitar 24 inch. Kalau si mamafiets ini biasanya ukurannya 26-28".

Oma Fiets inceran pertama, dengan pembatas yang cukup tinggi dan tanpa rem tangan

Ga puas deh gue. Browsing lagi deh info-info cara milih sepeda. Ternyata, bukan hanya ukuran ban yang dilihat, tetapi juga frame sepeda harus disesuaikan, supaya balance. Pantesan dari tadi gue ada tulisan fram 51 inch, or 54 inch dsb. Setelah gue itung-itung, ukuran frame yang sesuai dengan badan gue yang 'petite' ini adalah antara 43-47inch. WAduuh, susah ternyata ukuran itu setelah tadi liat yang ukurannya cuma di atas 50". Dan ternyata --hihihi geli duluan mau nulisnya-- Oma fiets ternyata bukan buat oma-oma tapi malahan jenisnya untuk anak-anak sampai remaja. Dan ukuran 24inch itu biasanya untuk anak antara 8-12 tahun. *halaaah*. Akhirnya pencarian pun tersendat apalagi kalau bukan karena internet sementara masih pengen browsing yang lain. Biasa deeh emak-emak. Maunya dapet yang bagus tapi dengan harga yang ga mahal. Bisa sih, tapi harus rajin browsing di situs barang bekas itu.

moederfiets yg keren n mahil, tapi liat stang pembatasnya rendah banget. Pas buat ibu hamil

Cari punya cari, dapat juga akhirnya beberapa incaran yang sesuai dengan kantong, walaupun mereknya tidak sesuai. Di Belanda sendiri merek-merek beken yang bener-benar masih made in NL harganya mulai dari 500eur. Hadeeeh... sayang deh beli sepeda semahal itu. Walaupun memang keren en kuat punya, tapi ya inceran maling juga. Dan pilihan jatuh ke yang merek yang agak abal-abal. Agak takut-takut juga belinya. Soalnya yang punya si mas kemarin itu merek abal-abal. Pertama-tama spatbornya goyang. Masih bisa diatasi. Terus ga lama, rantainya lepas. Untungnya ternyata distributornya ga jauh dari rumah, cuma aja di kota lain sih. Disana dibetulin sebentar. Dan hanya bertahan beberapa kali pakai saja, lalu lepas lagi sehingga akhirnya dimasukkin ke bengkel lagi, kali ini harus rawat inap.

Selama rawat inap sepeda si mas, sepeda gue pun datang. Asyiik...Sepeda ini ternyata ukuran rodanya besar euy, 28inch, tapi memang framenya tingginya 43" aja walaupun agak besar dan berat. Jadi gue ga perlu terlalu jinjit. Dan jenisnya adalah jenis sepeda perempuan yang rendah bagian bawahnya. Bedanya dengan moederfiets, si moederfiets, frame bawahnya lebih melekuk ke bawah. Dan yang penting, pake rem depan belakang.

Mijn Fiet, cukup kuat, ada rem, dan stang pembatasnya pas tingginya

Ternyata setelah kedua sepeda selesai, satu lagi pesanan gue yang belum dateng. Yap, disini semua bisa dipesan via internet, amat disarankan malah. Pesanan terakhir adalah kursi si adek. Kursi apa pula? Yah kursi untuk mbonceng sepeda. Safety First! Selain di mobil yang mengharuskan anak sampai umur 12 tahun pake childseat/booster, di sepeda, sampai kira-kira umur 6-7 tahun, anak-anak pembonceng masih wajib pake childseat. Walaupun biasanya anak Belanda seumur si adek sih udah bisa naek sepeda 2 roda. Kebetulan si adek kan belum bisa. Jadi masih harus nebeng mommy dong. Kursinya pun bermacam-macam. Kalau mau yang safe sih yang pake pengaman di samping kaki, supaya kaki ga terjepit di antara jeruju. Na'udzubillaah min dzaliik. Dan walaupun paling cuma pakai setahun-dua tahun, gue milih yang agak bagusan. Ada dua merek yang recommended sama blog tentang moederfiets. Dari keduanya gue milih yang lebih murah dong hihihi....


Sekrup-sekrup dikit, voila, jadi deh singgasana my lil princess

Akhirnya setelah hampir sebulan bolak-balik cari sepeda plus betulin sepeda dan menunggu perangkatnya, jadi juga kami pulang-pergi ke sekolah bersepeda. Lebih sehat dan hemat bensin. Bahkan, untuk melihat peternakan yang tak jauh dari rumah pun, kami akan menggunakan sepeda kami. Rencananya sih kalau udara sudah tidak dingin, mungkin kami akan bertamasya sepeda. Hanya saja, biar daddynya aja yang genjot sepeda mommy. Habis kan di belakangnya ada beban seberat 16 kg hihihi....



Mejeng sepulang sekolah





credit: pictures of bikes taken from bike webshops.

10 comments:

  1. wow blognya udah cakep. ceritanya juga enak mak...

    ReplyDelete
    Replies
    1. masya Allaah, alhamdulillaah ada hasilnya. Makasih udah mampir ya mak Ida

      Delete
  2. Kereen model sepedanya..
    Ayoo kita balapan..
    *nyusul ke belanda

    ReplyDelete
    Replies
    1. nyusul balapan ke belandaa.. bareng mak nchiee

      Delete
    2. Hasil pencarian berhari-hari mak Nchie. Yuks, mau keliling sepeda di Belanda mah enak, ada jalur khususnya :d

      Delete
    3. mak Hana: yuuks... cuma 6-7 jam dari Abu Dhabi, murah lagi tiket pesawatnya dbanding ke Indo ;)

      Delete
  3. hi mak vica.. salam kenal yaaa. asiiik sepeda baru nih.. boncengan si adek keren ih ^_^. jadi inget cerita sepedaku dulu. kalo aku belinya dulu seken mak, di toko barang loak namanya 'piekfijn', cuma 85 euro-an :D pakabar NL sekarang mak..? kangeeen :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo mak Ofi, salam kenal n makash dah mampir.... AKu biasanya browsing ke m*rktp***s mak. Banyak bgt pilihan barang bekasnya. 85euro tahun berapa tuh. Kmrn mikir bisa dapet sepeda 60euro, tapi ternyata sekarang pasaran sepeda bekas yang ga bermerk udah naek jadi 100an. Yaah, cari yang abal2 aja deh :)

      NL baek2 aja niih... Tambah banyak makanan halalnya hehehe

      Delete
  4. Assalamualaikum Mak,
    Saya mampir nih, templatenya samaan ya mak.
    Tinggal di luar negeri banyak suka dukanya ya mak.... apa banyak sukanya hehehe....

    ReplyDelete
  5. waalaikum salaam, makasih udah mampir mak :D
    Suka duka banyak maak, challengenya juga banyak. Apalagi jauh dari sodara. Alhamdulillaah, jadinya teman bisa menjadi sodara kalau sudah di tanah orang :)

    ReplyDelete