March 24, 2012

Belajar dari Asisten

scottchan/FreeDigitalPhotos.net
Resmi sudah tiga minggu tanpa asisten. Biasanya si asisten mingguan yang orang Filipin ini datang tiap hari Sabtu pagi ke rumah. Reasoningku adalah ya karena hari Sabtu pagi, hari pertama after weekend, biasanya banyak kerjaan numpuk, dan kadang timbul deh tuh penyakit I hate Saturday (not Monday ;)).

Tiga minggu lalu aku bilang ke dia, kalau aku ga perlu dulu, mungkin sekitar dua minggu lagi  saya panggil lagi. Habis, gara-gara ada mamiku, rumahku tuh kalo pagi jadi super bersih. Biasanya Jumat malam, sudah aku tumpuk cucian panci kalau abis masak. Atau baking pan bekas bikin kue. Paling males emang cuci si panci. Eh, selama ada mami, ga ada tuh cucian panci apalagi piring numpuk di dapur. Ruang tamu pun bersih disapu. Walaaah, pikiran meditku keluar nih. Rugi dah nih, si asisten kan dibayar sekali datang untuk 5 jam. Kemaren-kemaren aja, cuma kerja 4 jam, udah selesai, apalagi sekarang dengan keadaan rumah bersih? Rugi bandaar gara-gara si mami ga mempan aku marahin ga usah beberes. Katanya ga betah ga ngapa-ngapain. Akhirnya suatu waktu aku suruh aja jalan2 di luar sambil muterin komplek hehehe... Tamu kok malah yang mberesin rumah.

Jadi, aku bilang pada si miss, aku pass dulu 2 minggu ini. Nah, kok keterusan sampai sekarang. Yah terang aja. Karena selama dua minggu ini, pekerjaan bebersih si miss bisa aku kerjain dalam waktu kurang dari 2 jam. Biasanya karena ada dia, vacuum karpet ya cuma seminggu sekali karena dia yang kerjain. Aku mah cuma sebatas sapu-sapu n ngepel doang. Cuci baju udah sama mesin. Setrika dikerjain asisten.



Suat Eman/FreeDigitalPhotos.net
Tapi ya itu, aku emang senengnya belajar dari sapapun juga. Maaf nih, miss, salah satu ilmumu aku curi juga hehehe. Now, I know how to clean the house effectively dengan melihat prakteknya, bukan cuma liat dari majalah housekeeping doang. Terus terang nih, asisten dari Filipin kalo kerja benar-benar sistematis dan cepat. Sementara mantan asisten2 yang orang Indonesia, tidak seperti itu. Nah, cara kerja sistematis itu yang aku kopi. Makanya, kaget juga nih, pas lihat jam, ternyata cuma jeda 2 jam dari rumah berantakan sampai ke seluruh rumah jadi kinclong, plus udah sekalian mandi gara-gara abis nyikat seisi kamar mandi (euugh). Yang berat en masih numpuk ya setrikaan...hiks :(

Dulu aku belajar trik membersihkan minyak membandel di dapur juga dari asistenku yang orang Madura. Aku berusaha membersihkan dengan berbagai pembersih untuk komporku dan dinding dapur. Ternyata dia cuma pakai sabun pencuci piring merek F aja, langsung bersih seluruh kompor dan lantai dapur tanpa tenaga extra buat nggosok. Dipakai pula buat ngepel lantai dapur yang berminyak. Cuma sabun F itu doang. Pernah coba sabun lain, ga berhasil. Udah lah pake itu aja terus. Hemat pembersih karena 1 bisa untuk semua hehehe.

Trik lain lagi ada dari asisten yang berasal dari Purwakarta. Dulu dia kerja sebagai pengantar groceries dari pasar-pasar dengan mobil suaminya. Jadi dia kasih tips kalau mau masukin buah ke kulkas dalam plastik, bungkus plastiknya dibuka sedikit, jadi biar ga cepet busuk. Terus kasih tau cara membersihkan ayam supaya ga amis yaitu dengan membuang bagian tertentu di dada ayam.

Aku juga memperhatikan ke 5 orang asisten yang pernah membantuku cara mereka membersihkan rumah. Dan yang paling efektif ya memang si mbak-mbak Filipin ini. Btw, itu 4 asisten sebelumnya juga ga lama-lama sih. Paling lama 5 bulan. Jadi emang kebanyakan yah cuma ngerjain sendiri semuanya. Pokoknya sebenernya semua bisa lah dikerjain sendiri, seperti waktu dulu itu. Ini aja nih dua tahun ini agak-agak manja karena ada asisten.

Hmmm, jadi sekarang masih butuh asisten ga ya?

4 comments:

  1. Wah...aku perlu nih tips2-nya mbak! Sharing dong!
    Aku nunda2 punya anak lg krn takut repot banget, jadi segala tips dan trik membersihkan rumah dlm sekejap itu aku mauuuu! hahaha...

    Setrikaan emang males bgt ngerjainnya, apalagi klo terik2 begini, tambah gerah!

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah mana ada bersihin rumah dalam sekejap hihihi...tinggal pake tongkat ibu peri kali ya tring... mauuu..
      Aku peratiin aja bedanya asisten yg dulu n skrg, Mayya.
      Yg dulu misalnya bersihin ruangan, satu kerjaan seluruh rumah. Kl yg skrg, satu ruangan seluruh kerjaan. Jd satu bagian, smp beres, baru pindah kerjaan lain. Kayaknya harus satu posting sendiri nih hahahaha...

      Insya Allah nanti bagi tips deh.

      Tp kl baru punya baby mah, semua bantuan harus dikerahkan itu. Ayo tambah lagi, mumpung dkt bny sodara hehehe

      Delete
  2. waduuuh itu sabun merek F itu merek apa yaaa? mau doong namanya, kebetulan baru aja nyobain bersihin kompor, itu bekas minyak2nya nuempeel. Dulu waktu di UAE seminggu sekali emang panggil assisten gitu, sekarang di Doha belum tau nyari asisten jam-jaman kayak gitu lagi di mana di sini, biasanya mereka emang jago2 bersihinnya...soalnya aku orangnya jijian kalo bersihin yang gitu2...sama bersihin kamar mandi aja kalo yg bersihin drain biasanya suami aku heheheh...Aku juga paling maleeeeees yg namanya setrikaan..biarpun abis beresin rumah sekinclong2nya tetep aja males nyentuh baju2 yang numpuk di keranjang. Kenapa yah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe... kl ketahuan nanti promosi, atau tau2 dinaekin lagi harganya sama produsennya hahah. Itu tuh merek F yg kl diindonesikan artinya "peri". Terutama yg lemon. Direndemin air anget n sabun dikit, luluh tu minyak yg pake sabun J aja ga ilang. Masya Allah.
      Haduh setrikaan mah mungkin musuhnya ibu2 kali ya. Kl ngepel, nyapu kan bisa buat olahraga tuh. Kl nyeterika kan cuma berdiri jadi pegel hahaha...

      Delete