March 6, 2012

Belajar Jadi Guide Umroh


Alhamdulillah, akhirnya hari Selasa tanggal 28 Februari kemarin, adikku yang bungsu diberi kesempatan oleh Allah Ta'Alla buat umroh. Mungkin karena si bungsu ini diberi kelebihan olehNya juga ya sampai bisa dadakan kesini. Bayangin aja, cuma dalam waktu less than 2 weeks, semua urusan visa bisa selesai. Sampai-sampai si mami dan si bungsu ini pada tidak sempat bawa macam2 (huhuhu...at least bawa bandeng presto deh) karena visa selesai hari Jumat malam, dan mereka harus berangkat Senin malam. Mendaftar pun hanya dalam waktu 2 minggu saja. Masya Allah. Padahal banyak orang berduit pengen kesini tapi belum ada kesempatannya. Kun Fayakun deh memang.

Akhirnya selama seminggu mulailah aku belajar menjadi guide umroh. Mengerjakan umroh/haji itu wajib hanya bagi yang mampu, tetapi saat sudah bersiap mau melaksanakannya belajar manasik menjadi wajib hukumnya. Maka dari itu aku wanti-wanti ke adikku, belajar yang benar caranya. Sampai-sampai aku buatkan catatan kecil ringkasan singkat berumroh. Mulai dari sebelum berihram, sampai selesai umroh.

Apaan sih tahapan yang aku ringkas dalam satu note itu?



Pertama aku tes dulu apa saja yang sudah dipelajari si bungsunya mami ini. Dari hal simple aja seperti, apa yang sunnah dilakukan sebelum berihram atau menjadi muhrim. Eh ternyata di buku panduannya tidak ada. Adanya adalah hal-hal yang dilarang saat menjadi  muhrim. Oya, perlu dulu aku jelaskan padanya bahwa aku dan dia bukan muhrim tapi mahram. Muhrim itu artinya orang yang memakai pakaian ihram, sementara mahram adalah orang yang haram untuk dinikahi. Bisa juga berarti pasangannya. Jangan sampai salah kaprah lagi :p.

Nah kedua, barulah aku buatkan note super singkat buat bekal crash course adikku.

* Apakah ihram itu? (Org berihram = muhrim)
Merupakan keadaan suci dan bersih dimana muhrim sebelumnya telah berniat untuk berihram untuk haji/umroh. Ihram juga merupakan sebutan bagi baju kain tanpa jahitan untuk para pria.

Bintang tamunya lagi jadi muhrim
Untuk pria wajib memakai baju tidak berjahit 2 potong, dipakai di bgn bwh menutupi pusar dan di atas mata kaki. Untuk wanita tdk ada aturan baju tertentu asal aurat tertutup dan tidak memakai cadar dengan hanya memperlihatkan mata. Bila terbiasa bercadar, boleh memakai penutup seluruh wajah (niqab).

Sebagai muhrim ada beberapa larangan yg bila dilaksanakan akan membatalkan ihram. Bila dilanggar, maka harus membayar dam (denda memotong qurban 1 ekor kambing)


*Persiapan sebelum berIhram (sesuai sunnah):
- mandi ghusl
- mencukur bulu ketiak dan kemaluan
- menggunting kuku
- memakai wewangian utk pria /deodorant (jangan kena baju).
Baju tidak boleh wangi baik dr parfum maupun pewangi pakaian. Kalo wanginya dr sabun cuci masih boleh
- sholat sunnah 2 rakaat (bisa sholat shafar bisa sholat wudhu). Tapi TIDAK ADA solat sunnah ihram.

*Setelah itu masuk ke Rukun Umroh
1. Mengucapkan niat umroh/haji : Labbaik allahuma umrotan (untuk umroh)
2. Thawaf
3. Sai
4. Tahallul
Berurutan dan kalau ada yang ditinggalkan maka harus diulang lagi.


*Wajib Umroh
Berihram (pakai pakaian ihrom dan niat) sebelum atau pada saat melewati batas miqat.
Kalau ditinggalkan, tetap sah umrohnya tapi harus bayar dam

* Pake baju ihram belum berarti menjadi muhrim, kalau belum melafazhkan niat.
* Pas thawaf harus ada wudhu seperti sholat, kalau sa'i boleh lepas wudhu, tapi sebaiknya tetap dalam keadaan wudhu
* Saat thawaf, kain ihram bagian bahu kanan dibuka dan kainnya disampirkan ke bahu kiri. Saat Sa'i, bahu tertutup semua.
Mejeng abis Sai, biasanya lebih kosong nih
* Doa pas thawaf dan sa'i boleh apa saja. Baca quran boleh, baca doa sendiri boleh, doa dari buku juga boleh. Terseraaaah....

That's all. Singkat kan hehehe... Malah yang sunnah seperti, sholat after thawaf, ga aku tulis hehehe. Kan sudah ada di buku panduannya. Yang penting jangan asal ikutan aja, tapi tau caranya bagaimana.

Aku pun mengusulkan agar adikku memakai baju ihramnya saat transit di Dubai, lalu baru pasang niat di atas pesawat. Jadi ga terlalu capek. Jadi muhrim kan berat larangannya :)

Umroh kami  malam itu memakan waktu sekitar 3 jam, karena mataf (tempat thawaf) yang lagi penuh. Biasanya kalau lagi kosong, atau bukan musim umroh, ga sampai 2 jam juga kami sudah menyelesaikan keseluruhan ritual umroh. Sampai heran tuh si Andre, adikku.

"Mbak, ini udah selesai umrohnya?"
"Ya udah lah, tadi kan udah tahallul. Mau ngapain lagi?"
"Oh, Andre kira harus ke Madinah dulu baru selesai"
"Ya ga lah. Kan urutan terakhir apa?
"Oiya, tahallul", jawabnya sambil senyum-senyum.

Heheheh iya yaa.. Ga usah adikku yang masih muda. Banyak juga kok orang yang mengira ritual umroh dan haji itu berarti juga ke Madinah. Ga kok. Umroh ya cuma yang sudah aku tulis di atas itu. Ke Madinah kan cuma jalan-jalan. Makanya, kami yang mukimin di Saudi bisa melakukan haji hanya sekitar 5 hari. Berangkat tanggal 8 Dzulhijjah, pulang tanggal 12 atau 13 Dzulhijjah. Selesai deh semua.

Yah alhamdulillah, akhirnya semua anggota keluarga kami sudah pernah berumroh. Semoga mabrur semua yaaa...Next step, benerin ibadahnya :D


Bertiga sama mami n Andre
(keliatan gaptek photoshop :p)

4 comments:

  1. Vica, aku terbantu banget sama ringkasanmu ini. InsyaAllah 15 Maret ini aku mau Umroh. Doain ya Vica, supaya lancar-lancar dan mabrur :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah.. kalau ada manfaat padahal ringkas banget karena pasti di panduan umroh/haji hampir semua ada. Jd males nulis yg lengkap hihihi (alesan buat lain kali bikin yg lengkap :p)

      Smoga lancar n mabrur yaaa...Eh apa bisa kali ya kopdar di sini? Kl lewat Jeddah kabarin yeee...
      bundarafizya@gmail.com

      Delete
  2. Waah siapa tahu aku bisa menunaikan ibadah suci juga ya Mak..ini aku jadikan resume yang begitu penting :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiiin....in sya Allaah ya mak. Ini cuma catatan kecil aja, soalnya kan biasany ada buku dan manasik umroh sebelum berangkat dari travelnya. Maaf ya telat reply

      Delete