September 4, 2013

Optimalisasi Kompor Baru dengan #30hariberbagiresep

Setelah ikutan Kumpulan Emak Blogger jadi lebih terarah juga blogwalking. Setelah habis internet blackout kemarin, serta merta jadi silau gini mata dan otak, gara-gara di grup ternyata sedang berjalan lomba blog 10 hari Asean. Wuiiih, ngeliat isi2nya keren euuy. Rasanya belum sanggup deh ngikutin. Selain belum konsisten, lagi ada masalah pribadi yang belum keurus. Jadi kok rasanya kepikiran terus. Ihik, jadi ketahuan kan kenapa pengen nulis terus. Ya, gara-gara lagi sutris gitu (sutris kok disalahin?)

Nah, kebetulan tempo hari liat di grup ada yang post tentang berbagi resep yang idenya dari blognya mak Nita ini. Ternyata kegiatan nulis ini bukan berupa lomba tapi cuma sekedar iseng-iseng bagi-bagi resep. Bisa apa aja pula. Waaah... kalau kayak gini coba ikutan ah. Coba buat belajar konsisten nulis. Baby steps dulu lah.

Untungnya tulisnya tentang resep. Walaupun ga bisa masak, tapi pengen aja iseng2 bagi resep. Inget looh, resep masakan Indonesia di blog ini, kebanyakan dari Mamiku yang mantan chef hotel dan sekarang punya Cempaka Katering hehehe... Tapi kan dipake secara harian juga di dapurku ;)

Btw, mau dikit cerita juga ah soal kompor. Pas baru nyampe sini, selama sebulan kita hidup tanpa kompor!!! Amit-amit, masak ada anak dua kompor ga punya. Benaran looh. Pertama, aku cari kompor bekas. Eh, ga ada. Ternyata laku ya kompor bekas. Kedua akhirnya dapet kompor gas murah. Ya amplop, pas selangnya mau dipasang, ternyata ga muat lobangnya di lemari. Disini, karena rumah sewa, semua-mua harus izin ke woningbouw alias perusahaan landlord. Takutnya sih ga dibolehin karena harus menggergaji pantry. 

Ya sud, dikembalikanlah si kompor gas idamanku itu. Last resort beli kompor listrik induksi yang idaman suami. Idiih, padahal kan yang masak aku, kok dia yang milih kompor. Habis katanya lebih murah listrik daripada gas, dan sistem induksi tuh aman buat masak. Pokoknya modern daaah. Eh ketemu juga kompor induksi yang "murah" dibandingkan dengan saingannya. Yah bedanya bisa 200an euro lah. Tetapi ternyata eh ternyata, ga ada colokannya dong. Kita harus buat sendiri colokannya. Jadi yah harus manggil electrician yang juga ga murah lah disini, emang di Indo atau Arab. Dan memang karena wattage yang gede, listrik harus dipisah. Dan perubahan seperti  ini diijinkan oleh woningbouw. 

Belum berakhir disitu dong, ceritanya. Panci untuk kompor induksi ternyata harus yang khusus. Kalau sudah dipakai di kompor gas, ga bisa dipakai di induksi. Whaaat?!! Nangis bombai deeh. Semua panci kesayanganku yang dari Jeddah tidak terpakai. Oh noo! Terpaksa beli satu dulu deh wokpan besar yang harganya ga murah, buat goreng or bikin sup. Cuma setelah coba makai, ya gitu deh. Yang namanya kompor listrik tidak kasih kepuasaan seperti adanya kompor gas. Hiks! Rasanya dan tekstur pun tidak seperti hasil dari kompor gas. Tapi ya mau gimana lagi. 

Demikian cerita tentang kompor. Mari kita maksimalkan dia, wong udah beli mahal-mahal, masak ga dipakai. Next step, beli adapter panci. Eh, nulis resep-resep gampang buat acara #30hariberbagiresep. (ya beli adapter panci juga siiih. hehehe)

Yuk mari, kalau mau ikutan. Tinggal terjun bebas. 

3 comments:

  1. Nice post gan,,, (y)
    Blog walking
    http://bali-xp.blogspot.com

    ReplyDelete
  2. pengelamannya sama mak,,, saya pas awal berumah tangga pakenya kompor induksi, dan beli perabotan masaknya yang biasa... teeeernyata kompor induksi pakenya mulai wajan dan panci yang khusus induksi (capee deh) dan bener banget mak. rasa masakan yang dihasilkan antara kompor induksi dan kompor gas BEDA jauuuuh.. enakan kompor gas kalau menurut saya.. hehehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. betuuul.... saya lebih suka kompor gas, panasnya lebih stabil. Habis mau gimana lagi huhuhu

      Delete